Riot Jatuhkan Saksi Skors ke Pemain Team Disguised Karena Kasus Match Fixing

by Visahat

Pro player Valorant   JayH mendapat "suspensi sementara" karena dugaan pengaturan pertandingan.  Riot Games mengumumkan skorsing JayH karena dugaan pengaturan pertandingan pada 30 April. Pemain Singapura itu telah bermain Valorant sejak 2022 dan dikontrak oleh Disguisied pada Januari 2024.

Pengumuman Liga Challengers mengatakan pihaknya belum menemukan cukup bukti untuk mengambil keputusan, dan penyelidikan “menunggu peninjauan dan keputusan lebih lanjut.” Dugaan pengaturan skor terjadi sebelum dia bergabung dengan skuad Valorant milik Disguised Toast.

“Menjunjung tinggi integritas turnamen kami adalah hal yang terpenting, dan kami tidak akan menoleransi segala bentuk kecurangan, manipulasi, atau gangguan yang disengaja terhadap fair play. Kami mengucapkan terima kasih kepada anggota komunitas kami yang waspada yang telah menyampaikan masalah ini kepada kami,” kata organisasi itu dalam sebuah pernyataan.

JayH telah menanggapi tuduhan dari liga, dengan mengatakan tidak pernah mengatur pertandingan dan tidak diberitahu tentang penyelidikan sebelumnya.

“Tuduhan ini akan sangat merugikan reputasi saya, terutama karena tidak ada uji tuntas yang dilakukan bahkan sebelum saya menghubungi saya untuk menyelidikinya,” kata JayH di media sosial.

Dalam postingan lanjutannya, JayH mencatat bahwa dia telah dihubungi dan akan mematuhi penyelidikan.

Advokat Esports telah melaporkan bahwa pemain tersebut tidak melakukan match fix itu sendiri, namun bertaruh pada dirinya sendiri untuk memenangkan pertandingan saat bersama Ninjas in Pyjamas. Bertaruh pada diri sendiri masih merupakan pelanggaran terhadap Kode Etik Esports Global Riot Games, dan masih dapat mengakibatkan penangguhan yang lama.

Namun, komunitas profesional (dan buku peraturan itu sendiri) memandang pemain yang mengatur permainan secara berbeda dibandingkan pemain yang bertaruh pada dirinya sendiri untuk memenangkan pertandingan.

Liga Challengers Malaysia dan Singapura juga menerima beberapa kritik atas pengumuman tersebut. Penggemar dan komunitas pro menyebut keputusan untuk mengungkap penyelidikan yang sedang berlangsung “tidak profesional.”

“Sangat tidak profesional oleh Riot; apakah dia bersalah atau tidak, tidak memperhatikan pemain dalam penyelidikan yang sedang berlangsung adalah hal yang tidak dapat diterima. Orang-orang yang mengambil keputusan ini harus bertanggung jawab,” tulis salah satu penggemar.

Penyelenggara acara esports Malaysia, The Gaming Company, juga menjalankan liga Valorant bersama Riot Games. Kisah ini berlanjut karena Riot dan liga belum mengumumkan keputusan resmi.

banner valorant 636d3

Ikuti terus berita terbaru seputar Valorant dan skena esports lainnya di Ligagame Esports! Kunjungi Instagram dan Youtube Ligagame.tv yang selalu update dan kekinian.

Baca selanjutnya:

Kolaborasi Secretlab TITAN Evo Paper Rex Edition: Rayakan Tim Valorant yang Membawa #WGAMING

LIGAGAME ESPORTS
The First Full-Service Esports Agency in Indonesia

Ligagame Esports adalah Media & Broadcasting Production Company tertua di Indonesia, dengan platform informasi seputar esports, games, dan live streaming yang bertujuan untuk mengembangkan industri esports Indonesia.


© 2020 PT Lintas Portal Indonesia. All rights reserved.

Follow Ligagame Esports

Update terus dengan berita esports dan gaming terbaru!