Eks FNS Sindir Riot, Tim Produksi Broadcast Valorant Bebas "Berkreasi" Sementara Pro Player Kena Denda  

Mantan pemain NRG Pujan 'FNS' Mehta menilai Riot "pilih kasih" menilai produksi Valorant Champions Tour mengolok-olok pemain sementara para profesional didenda karena melakukan hal yang sama di atas panggung.

Esports Valorant dapat memiliki siaran yang cukup ringan dan menyenangkan di seluruh liga VCT dan acara LAN. Produksi Riot Games telah menyiapkan acara permainan tiruan, segmen peringkat kekuatan, dan wawancara untuk membuat siaran tersebut menarik bagi khalayak luas.

Namun, mereka yang menjalankan acara tersebut terkadang secara tidak sengaja menambah rasa tidak hormat yang sering dialami beberapa pemain pro setiap hari. Pemain yang juga tidak menghormati satu sama lain di atas panggung, baik untuk membuat marah lawannya atau menimbulkan reaksi penggemar, sering kali mendapat denda dari Riot.

Mantan pro player dan streamer Pujan “FNS” Mehta baru-baru ini diolok-olok saat siaran VCT Americas ketika staf produksi menunjukkan pertandingan lamanya saat dia masih bermain untuk NRG. Dalam pertandingan melawan MIBR, mereka menunjukkan statistik buruknya kepada para penggemar, yang membuat pemain veteran berusia 32 tahun itu kecewa.

Meskipun FNS mengatakan dia baik-baik saja dengan bagaimana siaran tersebut mengolok-oloknya, dia akhirnya menjelaskan mengapa dia tidak terlalu senang dengan situasi tersebut secara keseluruhan. Ia mengatakan kepada pemirsanya bahwa jika Riot bisa mengejek pemain VALORANT sedemikian rupa, maka tidak adil jika pemain dihukum karena melakukan BMing pada lawan saat pertandingan resmi.
Dalam co-stream siaran VCT EMEA pada tanggal 25 April, FNS, yang menganggap hal ini sebagai pro-streamer, menjelaskan dinamika ini sebagai hal yang munafik di pihak Riot.

“Bagaimana Anda bisa mendenda orang-orang karena minum teh dan menembak tubuh serta mengumpat pada tim lain ketika Anda berada di zona tersebut, dan kemudian membiarkan produksi secara terang-terangan tidak menghormati pemain dengan menunjukkan statistik yang aneh… seperti yang mereka lakukan dengan Max 'Demon1' Mazanov dan Victor 'Victor' Wong membandingkan keduanya tanpa alasan apa pun… dan mereka juga melakukannya dengan game lain. Namun ketika orang menembak mayat dan teh celup, mereka langsung melontarkan serangan,” kata FNS.

FNS mengatakan ada cara yang tidak sopan dalam siaran liga untuk mengolok-olok para profesional dan menunjuk ke segmen baru-baru ini yang mengolok-olok tim NRG yang dia ikuti tahun lalu.

Para pemain profesional yang gagah berani mempunyai riwayat denda dan peringatan atas tindakan yang tidak pantas dalam game, seperti minum teh celup dan melakukan gerakan tangan secara eksplisit, karena Riot tidak ingin terlihat memaafkan perilaku tersebut.

Orang-orang yang menyiarkan dan menjadi pembawa acara pada hari pertandingan tahu bahwa membuat marah penonton, serta para pemain profesional yang saling melontarkan kata-kata kotor, bisa menjadi tontonan yang menghibur. Namun praktik tersebut dapat meninggalkan rasa tidak enak di mulut orang-orang ketika pengembang game tersebut berbalik dan hanya secara langsung mencegah perilaku dari para profesional.

banner valorant 636d3

Ikuti terus berita terbaru seputar Valorant dan skena esports lainnya di Ligagame Esports! Kunjungi Instagram dan Youtube Ligagame.tv yang selalu update dan kekinian.

Baca selanjutnya:

Riot Umumkan VALORANT Champions 2024 Digelar di Seoul Korea Selatan

LIGAGAME ESPORTS
The First Full-Service Esports Agency in Indonesia

Ligagame Esports adalah Media & Broadcasting Production Company tertua di Indonesia, dengan platform informasi seputar esports, games, dan live streaming yang bertujuan untuk mengembangkan industri esports Indonesia.


© 2020 PT Lintas Portal Indonesia. All rights reserved.

Follow Ligagame Esports

Update terus dengan berita esports dan gaming terbaru!