T1 Raih Gelar Juara LoL di EWC Riyadh Usai Tundukkan Wakil dari LPL

by Justhin YUAN

Kemenangan lain bagi raksasa LOL Korea yang tidak akan diingat banyak orang.
Raksasa League of Legends T1 tampil sebagai pemenang di Piala Dunia Esports perdana atas skuad LPL Top Esports, mengambil langkah penting dalam kemenangan 3-1—namun jumlah penggemar yang menonton kemenangan tersebut sangat sedikit.

Tim yang dipimpin Faker dibuat bekerja keras untuk meraih kemenangan melawan TES yang bertekad untuk menang tanpa kehilangan satu pertandingan pun setelah mengalahkan Gen.G dan G2. Skuad Tiongkok, yang tak terkalahkan di LPL Summer Split, membuka final dengan banyak keriuhan setelah mengalahkan skuad Korea selama 23 menit, namun Faker dkk. berhasil bangkit dan tidak pernah melihat ke belakang, memenangkan tiga pertandingan berturut-turut untuk mengamankan trofi.

Tim LoL T1 merayakan kemenangan EWC mereka di depan penonton Saudi.
T1 kembali ke anak tangga teratas. Foto via Piala Dunia Esports (via X/Twitter)
Ini adalah trofi Liga internasional kedua yang diraih T1 dalam beberapa tahun setelah kemenangan bersejarah mereka di Kejuaraan Dunia 2023, namun kemenangan di EWC tidak akan memberikan pengaruh yang besar dibandingkan MSI atau Worlds. Turnamen minggu ini hanya menampilkan delapan regu yang hadir dan memainkan braket eliminasi tunggal—format yang sudah ketinggalan zaman—dan daya tarik kumpulan hadiah jutaan dolar di Arab Saudi tidak cukup untuk membuat terobosan baru dalam jumlah penonton.

EWC 2024 adalah acara Liga internasional yang paling sedikit disaksikan selama lebih dari lima tahun. Grand final EWC hanya ditonton 1,1 juta penonton, menurut situs statistik Esports Charts. Ini adalah grand final yang paling sedikit ditonton sejak pertarungan MSI 2018 antara RNG dan DRX, dan meskipun penayangan minggu ini rata-rata menghasilkan 565.093 per pertandingan, angka tersebut tidak seberapa jika dibandingkan dengan turnamen utama League atau bahkan final regional yang lebih besar di LCK dan LPL. .

Mengingat acara tersebut mendapat sedikit atau bahkan tidak ada promosi sama sekali dari Riot dibandingkan dengan Worlds atau MSI, dan zona waktu Saudi yang tidak menguntungkan bagi para penggemar Liga di wilayah timur, permintaan untuk acara Liga internasional di luar kalender umum tetap kuat. Meski begitu, popularitas T1 tentunya akan menghasilkan jumlah penonton yang lebih banyak, jadi kekurangan EWC lebih merupakan cerminan dari format dan ketertarikan terhadap acara di Saudi secara keseluruhan.

T1, TES, dan kelompok Liga EWC lainnya kini kembali ke liga regional masing-masing menjelang Worlds 2024.

LIGAGAME ESPORTS
The First Full-Service Esports Agency in Indonesia

Ligagame Esports adalah Media & Broadcasting Production Company tertua di Indonesia, dengan platform informasi seputar esports, games, dan live streaming yang bertujuan untuk mengembangkan industri esports Indonesia.


© 2020 PT Lintas Portal Indonesia. All rights reserved.

Follow Ligagame Esports

Update terus dengan berita esports dan gaming terbaru!