Hankook iON Race Tampil Optimal dalam Debut Formula E Tokyo E-Prix  

by Visahat

Hankook iON Race berhasil memulai debut dengan sukses dalam Formula E Tokyo E-Prix berkat konsistensi, tingkat cengkeraman yang tinggi, dan performa luar biasa. Maximilian Günther, pembalap asal Jerman dari tim Maserati MSG Racing, memenangkan balapan tersebut.

Kerjasama antara Formula E dan Ubisoft membantu para pemain game merasakan sensasi dari fully electric racing series dan cengkeraman optimal dari Hankook iON Race. 

Hankook dan Formula E sukses memulai debut spektakuler dalam festival motorsport “Tokyo E-Prix”. Maximilian Günther, pembalap Jerman dari tim Maserati MSG Racing, meraih kemenangan dalam balapan sepanjang 2.585 kilometer di sekitar "Tokyo Big Sight", lokasi pameran terbesar di Jepang. Balapan ini menjadi kemenangan kelima bagi Maximilian Günther dalam fully electric series. Sementara itu, pembalap Britania Raya, Oliver Rowland, finish di posisi kedua untuk tim Nissan Formula E, diikuti oleh rekan setimnya, Jake Dennis (Andretti Formula E), di posisi ketiga. Adapun Pascal Wehrlein dari tim TAG Heuer Porsche Formula E memimpin klasemen secara keseluruhan sepanjang lima dari 16 seri balapan.

 Photo2 Penampilan Hankook iON Race di Formula E Tokyo E Prix f00d6

Meskipun hujan deras dan angin kencang mengguyur Tokyo pada Jumat pagi sebelum balapan dimulai, penampilan perdana Hankook iON Race tetap berjalan lancar. Dalam kondisi kering yang sempurna, ban eksklusif Kejuaraan Dunia Formula E tersebut memberikan kesan yang kuat sejak awal dengan konsistensi, cengkeraman tinggi, serta performa unggul bagi semua 22 pembalap.

Thomas Baltes, Hankook Formula E race engineer, mengungkapkan, "Balapan di sirkuit asing selalu memberikan sensasi istimewa, terutama di sirkuit jalanan. Berbagai jenis aspal, perbedaan permukaan jalan, dan tingkat cengkeraman menjadi pertimbangan penting. Cuaca juga turut memengaruhi performa ban secara signifikan. Namun, sejak debutnya di Formula E di Meksiko tahun lalu, Hankook iON Race telah terbukti tampil luar biasa di berbagai kondisi lingkungan. Pengalaman serupa juga dirasakan dalam penampilannya perdana di Jepang. Para pembalap mempercayai Hankook iON Race dalam setiap manuver, mengetahui betul bagaimana mengatur suhu ban secara optimal. Ban ini memberikan tingkat cengkeraman yang tinggi dan konsistensi yang luar biasa di lintasan."

Bahkan pemenang Tokyo E-Prix, Maximilian Günther, memberikan kesan positif terhadap performa Hankook iON Race setelah debutnya di Jepang, "Ban Hankook benar-benar tampil luar biasa di segala kondisi dan hampir tidak memiliki kelemahan. Hal ini memberikan kepercayaan bagi kami para pembalap, terutama di sirkuit yang baru dan tidak dikenal, untuk sepenuhnya mengandalkan kualitas ban dan fokus pada performa di lintasan."

Tokyo, sebagai kota metropolitan yang dinamis, telah menjadi sumber inspirasi bagi beragam kreativitas dalam ajang Formula E. Sebagai contoh, Nissan menampilkan livery spesial yang mengagumkan dalam balapan kandang pertamanya, mengingat markas perusahaan berlokasi kurang dari satu jam dari lintasan balapan di Tokyo. Dengan motif bunga sakura yang ikonik yang akan segera mekar, seluruh mobil dipercantik dengan desain yang menghadirkan keindahan bunga sakura. Selain itu, sayap depan mobil dihiasi dengan slogan “We Love Tokyo”.

Porsche juga mempersembahkan desain baru yang menarik bagi para penggemarnya. Kedua mobil Porsche 99X Electric tampil dengan livery neon pink, sebagai bentuk penghargaan visual kepada Tokyo dengan ikon iklan neon yang terkenal, serta menampilkan elemen seni jalanan dan budaya mobil Jepang.

Perusahaan Jepang Liberty Walk telah mengembangkan kit rangka khusus untuk mobil Gen3 dalam ajang Formula E. Modifikasi dilakukan pada sayap depan dan samping, serta merancang sebuah sayap belakang yang besar untuk mobil tersebut. Hankook iON Race menjadi fokus utama karena dipajang di Fan Village sepanjang balapan.

Jaguar TCS Racing merayakan pencapaian besar pada keempat musim ini karena telah berpartisipasi di Formula E sejak Musim 3 dan mencapai start ke-100 di Tokyo. Pembalap asal Selandia Baru, Mitch Evans, juga mengikuti balapan Formula E ke-100 di ibu kota Jepang. Seluruh 100 penampilan ini telah menjadi bagian dari perjalanan impresif tim Jaguar TCS Racing.

 Berkat kerjasama antara Formula E dan game developer Ubisoft, para pemain game kini dapat merasakan sensasi dari fully electric racing series dan cengkeraman optimal dari ban Hankook iON Race. Terbaru, game komputer populer Trackmania memberikan akses kepada sekitar 10 juta users untuk menggunakan livery dari 11 tim dalam Kejuaraan Dunia Formula E.

Game ini juga telah menghadirkan format khusus, termasuk Mode Serangan dan manajemen energi, serta lintasan balapan di Tokyo, Berlin, dan London. Balapan langsung diadakan di lintasan-lintasan ini, dengan hadiah total € 1.000 setiap kesempatan. Balapan pertama dari tiga balapan diadakan pada malam sebelum Tokyo E-Prix.

Ikuti terus berita Games dan tekno  terbaru di Ligagame! Kunjungi Instagram dan Youtube Ligagame.tv yang selalu update dan kekinian. 

Baca selanjutnya:

Pokémon TCG Academia Hadir di Empat Mall AEON Jabodetabek

 

LIGAGAME ESPORTS
The First Full-Service Esports Agency in Indonesia

Ligagame Esports adalah Media & Broadcasting Production Company tertua di Indonesia, dengan platform informasi seputar esports, games, dan live streaming yang bertujuan untuk mengembangkan industri esports Indonesia.


© 2020 PT Lintas Portal Indonesia. All rights reserved.

Follow Ligagame Esports

Update terus dengan berita esports dan gaming terbaru!